SINFORAN | Mengucapkan Jazakallahu khairan katsiran a'la ziyaratikum | Baca kisah |
  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter

Islam dan Kebudayaan Indonesia













BAB 4
Islam dan Kebudayaan Indonesia
sebelum membicarakan sebagaian tema-tema tersebut, pada bagian awal bab ini akan dikemukakan mengenai Islam dan Kebudayaan di Indonesia, atau lebih tepatnya, persentuhan antara Islam dengan kebudayaan Melayu dan Jawa. Setelah itu, kita akan bicara tentang ekspresi estetik Islam serta teradisi dan inovasi keislaman di Indonesia.

A. PERSENTUHAN ISLAM DENGAN KEBUDAYAAN MELAYU DAN JAWA

Dalam Islam terhadap ajaran tauhid, sesuatu konsep sentral yang berisi ajaran bahwa Tuhan adalah pusat segala sesuatu, dan manusia haraus mengabdikan dirinya sepenuhnya kepada-NYA. Konsep ini dijelaskan dalam beberapa literatur dengan penjelasan yang berbeda. Di pesantren-pesantren tradisional salafi, kalimat lailaha illa Allah sering ditafsirkan sebagai berikut: pertama, la mujudu illa Allah (tidak ada yang “wujud” kecuali Allah); kedua, la ma'buda illa Allah (tidak ada yang disembah kecuali Allah); ketiga, la maqsud illa Allah (tidah ada yang dimaksud kecuali Allah); dan keempat, la mathlub illa Allah (tidak ada yang diminta kecuali Allah).
Indonesia pernah mengalami dualisme kebudayaan, yaitu antara kebudayaan keraton dan kebudayaan populer. Dua jenis kebudayaan ini sering dikategorikan sebagai kebudayaan tradisional.
Konsep kekuasaan Jawa sungguh berberbeda dengan konsep kekuasaan islam. Dalam kebudayaan Jawa dikenal konsep Raja Absolut, islam justru mengutamakan konsep Raja Adil, al-Malik al-Adil. Akan tetapi, sesuatu hal yang perlu dicatat adalah kebudayaan karaton diluar jawa memiliki konsep yang lebih dekat dengan gagasan Islam. Di Aceh, misalnya, raja memiliki sebutan al-Malik al-Adil. Ini berarti kebudayaan keraton di Jawa lebih mengutamakan kekuasaan, sedangkan kebudayaan kerabudayaan keraton diluar pulau Jawa lebih mengutamakan keadilan. Perbedaan lain antara kebudayaan masyarakat berdasarkan atas kemutlakan kekuasaan raja, ketertiban masyarakat berdasarkan atas kemutlakan kekuasaan raja, sedangkan dalam islam, ketertiban sosial akan terjamin jika peraturan-peraturan syariat ditegakan. Dengan kata lain, kebudayaan karaton di Jawa mementingkan kemutlakan kekuasaan raja untuk ketertiban sosial, sedangkan Islam mementingkan hukum yang adil untuk diteganya ketertiban sosial. Karna terjadi perbedaan yang begitu tajam, yang sering terjadi ketegangan antara Isalam dengan kebudayaan keraton jawa. (Kuntowijoyo,1991: 232)

B. INOVASI DAN PENGARUH ISLAM DALAM SASTRA, SENI, DAN ARSITEK

Ekspresi astentik Islam di Indonesia, paling tidak, dapat dilihat dalam dua bidang: sastra dan arsitek. Kecendrungan sastra sufistik (transendental) telah muncul di Indonesia sekitar tahun 1970. kemunculan sastra berkecendrungan sufistik ditandai munculnya karya-karya yang ditulis pada tahun tuju puluhan, di antaranya Godlod dan Alam Makrifah kumpulan cerpen Danarto; Khotbah di atas bukit karya kuntowijoyo, dan Arafah karya M. Fudoli Zaini. Disusul karya-karya berikutnyaseperti Sanu Infinitina Kembar (1985) karya Motinggo busye (alm) (Abdul Hadi WM dalam Yustino dkk. (Dewan Redaksi), 1993: 74)
Eksperesi estetik Islam lainnya tergambarkan dalam arsitek masjid-masjid tua. Citra masjid tua adalah contoh dari interaksi agama dengan teradisi arsitek pra-Islam diIndonesia dengan konstruksi kayu dan atap tumpang bentuk limas. Umpamanya Masjid Demak, Masid Kudus, Masjid Cirebon, dan masjid Banten sebagai cikal-bakal masjid di Jawa. Sedangkan di Aceh dan Medan, corak masjid tua memperhatikan sistem atap kubah. Menurut para ahli, masjid-masjid tua di Aceh dan Medan merupakan penerus dari gaya masjid Indo-Persi dengan ekspresi struktur bangunan yang berbeda dengan corak masjid atap tumpang (Wiyoso yodoseputro dalam Yustino dkk. (Dewan Redaksi), 1993: 11-3)
Menurut Nurcholish madjid (dalam budhy Munawar Rachman (ed.), 1994: 463-4), asitektur masjid indonesia banyak diilhami oleh gaya arsitektur kuil Hindu yang atapnya bertingkat tiga. Seni arsitektur sering ditafsirkan sebagai lambang tiga jenjang perkembangan penghayatan keagamaan manusia, yaitu tingkat dasar atau pemulaan (purwa), tingkat menengah (madya), tingkat terakhir yang maju dan tinggi (wusana). Damnbar itu dianggap sejajardengan vertikal islam, iman, dan ihsan. Selain itu, hal itu dianggap sejajar dengan syari'at, thariqat, dan ma'rifat.

  • ISLAM DAN ADAT MELAYU DI SULAWESI SELATAN DAN ACEH

Pengaruh islam dalam kebudayaan Sulawesi selatan antara lain tergambarkan dalam sulapa eppa'e (pepatah orang tua kepada anaknya yang hendak merantau. Bunyi sulapa eppa'e adalah sebagai berikut.

Abu bakkareng tettong riolo
Ummareng tettong di atau
Bagenda Ali tettong ri abeo
Usmang tettong ri munri
Kun fayakun
Barakka la illaha illa'llah
muhammadun rasulullah

Abu Bakar berdiri didepan
Umar berdiri sebelah kanan
Baginda Ali berdiri sebelah kiri
Usman berdiri di belakang

kesusastraan Aceh banyak berbentuk pepatah, pantun, syair, dan hikayat. Salah satunya sastra dalam bentuk pepatah adalah:
Uang habis, gaseh pun kurang
mana mau pakai lagi, aku sudah hina
(Tgk. H.Muslim Ibrahim dalam Yustino dkk.,(Dewan Redaksi), 1993: 276)

itulah akultarasi Islam denmgan kebudayaan Indonesia Yang didominasi oleh kebudayaan Melayu dan Jawa. Kebudayaan Melayu lebih mudah menerima Islam, sedangkan kebudayaan Jawa --yang oleh kuntowijoyo dibagi menjadi dua: budaya keraton dan budaya populer-- cenderung berwajah ganda, terutama budaya keraton, dalam menerima islam. Budaya karaton Jawa yang mewarisi tradisi Hindu-Budha berintegrasi dengan budaya Islam sehingga para abdi dalem membuat sesuatu silsilah membuktikan bahwa raja adalah keturunan para dewa di satu sisi, dan di sisi lain mereka juga mengaku sebagai keturunan para nabi. Lebih dari itu, raja di Jawa ada yang mengaku sebagai wali Tuhan untuk menanamkan loyalitas rakyat kepadanya dan pempertahankan atatus quo.  


Ringkasan dari buku Metodologi Studi Islam, karya Drs. Atang Abd. Hakim, MA., Dr. Jaih Mubarok, (Bandung, PT Remaja Rosdakarya Offset, cet. x, 2008), 27-39

Ditulis oleh teman seperjuangan:
Abdulloh  hafidzohullahu ta'ala
























0 komentar:

 

Browsing Artikel

Memuat...

Pengikut

Total Tayangan Laman

sinforan's cbox

Recent Posts

Pingbox

Copyright 2010 Situs Informasi dan Pengetahuan - All Rights Reserved.
Designed by Web2feel.com | Bloggerized by Lasantha - Premiumbloggertemplates.com | Affordable HTML Templates from Herotemplates.com.